Langkah Rini Terkait Proyek E-Goverment dengan Singapura Dianggap Pengkianatan Terhadap Negara


Menteri Rini. Foto:doc/istimewa

JAKARTA-Rencana menteri BUMN untuk membentuk perusahaan patungan antara Telkom dengan SingTel (Temasek) Singapura untuk menguasai ‎proyek E-Government dinilai pengkhinatanan terhadap bangsa dan negara.

“Proyek E- Government adalah proyek neoliberal yang dibiayai bank dunia dalam rangka mengeruk sumber daya APBN Indonesia. Dengan E- Government asing akan secara langsung dapat mencaplok sumber daya pajak rakyat untuk proyek proyek mereka di Indonesia,” kata Peneliti Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI), Salamudin Daeng dalam pers rilisnya.

Dikatakan Daeng, kerjasama ‎antara Telkom dan SingTel dalam proyek E-Budgeting akan menjadi proyek terbesar Singapura di Asia. Proyek ini, kata dia, sekaligus merupakan penyempurnaan kegiatan intelijen Singapura bersama Amerika Serikat yang telah dilakukan sebelumnya.

“Sebag‎aimana dikemukan Snowden bahwa tindakan mata-mata yang dilakukan di Indonesia selama ini bekerjasama dengan Singtel Singapura. Menurut dokumen yang dibocorkan Snowden bahwa Singapura selama ini membantu National Security Agency (NSA) dalam memata matai ASEAN,” ujar Daeng. 

Lebih lanjut Daeng membeberkan, Singapura melalui intelijen luar negeri yakni Security and Intelligence Department (SID)  yang bekerjasama dengn NSA memiliki fasilitas high-speed fibre optic cables yang mampu menyadap seluruh informasi kawasan.

Langkah Rini dalam menyerahkan proyek E-Budgeting sistem kepada Singapura melalui kerjasama Telkom dan Singtel, dianggap Daeng sama sekali tidak bisa disebut sebagai langkah korporasi, namun meruapakan tidakan membantu intelijen asing dalam menguasai, memata-matai, dan memporak porandakan negeri ini. 

“Tindakan Meneg BUMN Rini Suwandi melakukan kerjasama antara Telkom dengan Singtel untuk membangun pusat data E-goverment di Singapura jika dijalankan dapat dikatagorikan pengkhianatan terhadap negara, menjual rahasia negara secara legal melalui mekanisme bisnis, dan Menteri Rini harus ditangkap,” tandasnya. (pr/lia)

Redaktur: Herman Wahyudi

 


 



Terpopuler


Baca Juga