Edutek  

Alat Bantu Berkendara Bagi Penyandang Tunarungu Dirancang Mahasiswa UGM

YOGYAKARTA – Tiga mahasiswa UGM mengembangkan gagasan pengembangan produk yang dapat membantu penyandang disabilitas tunarungu dalam berkendara.

Ide tersebut berhasil meraih juara II dari ajang Toyota Fun Code Hackathon 2019 usai menyisihkan 700 gagsan lainnya.

Produk yang dimaksud adalah DEFINO singkatan dari Deaf Asistant of Toyota. Dikembangkan oleh M. Sulthan Farras Nanz (Manajemen 2016), Antonius Yonanda (Teknologi Informasi 2016), dan  Aditya Laksana Suwandi (Teknologi Informasi 2015).

“Jadi DEFINO ini adalah sebuah sistem yang akan membantu pengendara Toyota khsusunya penyandang disabilitas tunarungu untuk berkomunikasi dengan penumpang dan mengawasi kondisi sekitar saat mengemudi,” jelas Farras, Selasa (05/11/2019).

Sistem ini bekerja dengan menggunakan sensor suara digital untuk mengkonversi suara kendaraan atau sirine atau klakson menjadi sinyal visual dan getaran untuk meningkatkan respon pengemudi. Dilengkapi dengan fitur Visual Communication (VICO). Lewat fitur ini akan memberikan pengalaman komunikasi interaktif lewat visualisasi di perangkat tablet terpasang di mobil.

“Dengan DEFINO, Toyota dapat secara proaktif mempromosikan dan meningkatkan inkulisifitas akses transportasi dan kegiatan ekonomi untuk kaum difabel,”pungkasnya. (kt1)

Redaktur: Faisal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.