Penting untuk Ayah Bunda: Tips Mempersiapkan Anak Vaksinasi Covid-19

YOGYAKARTA – Vaksinasi Covid-19 bagi anak usia 6-11 tahun telah dilaksanakan disejumlah daerah Indonesia. Lalu apa saja yang harus dipersiapkan orang tua sebelum pemberian vaksin pada anaknya? 
 
Pakar Virologi dan Imunologi dari UGM, dr. Mohammad Saifudin Hakim, M.Sc., Ph.D., mengatakan tidak ada persiapan khusus yang harus dilakukan menjelang vaksinasi Covid-19 pada anak. Namun demikian, anak perlu diberi pengertian untuk menjaga kesehatan secara umum. Misalnya, cukup istirahat sebelum pemberian vaksin, menjaga pola makan, dan tidak melakukan aktivitas berat seperti bermain berlebihan. 
 
“Hal-hal tersebut harus dijaga supaya kondisi badan tetap sehat dan
bugar saat pemberian vaksinasi,” terang dosen FKKMK UGM ini, beberapa waktu lalu.
 
Selain itu, Hakim menghimbau orang tua untuk menginformasikan secara jelas
kepada petugas kesehatan terkait kondisi kesehatan anak. Misalnya terkait riwayat alergi, riwayat pengobatan sebelumnya dan lainnya.
 
Hakim menyampaikan efek samping atau kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI) secara umum ada yang sifatnya lokal seperti nyeri atau bengkak di tempat suntikan. Selain itu juga  yang bersifat sistemik seperti demam. Kondisi demam merupakan bentuk respon tubuh dalam membentuk antibodi. 
 
Sementara terkait kasus meninggalnya dua anak di Bone dan Jombang usai vaksinasi Covid-19, Hakim menjelaskan bahwa Komnas KIPI telah melakukan
investigasi bahwa kedua kasus tersebut tidak disebabkan oleh vaksin Covid-19. Oleh sebab itu ia meminta masyarakat
untuk tetap tenang dan tidak takut untuk memberikan vaksin Covid-19 pada anak. Karena adanya laporan kejadian semacam ini akan ditindaklanjuti oleh Komnas atau Komda KIPI untuk memastikan pelayanan vaksinasi Covid-19 tetap berjalan secara optimal.
 
Ia kembali menekankan setiap ada kejadian serius pasca imunisasi, Komnas dan Komda KIPI akan melakukan investigasi untuk melihat adanya hubungan sebab-akibat kejadian tersebut dengan vaksin. Sebab, KIPI adalah semua kejadian tidak diinginkan yang muncul setelah pemberian
vaksin. Namun begitu, kejadian yang timbul belum tentu disebabkan oleh vaksin. 
 
“KIPI adalah semua kejadian yang timbul setelah vaksin, tetapi belum tentu disebabkan oleh vaksin. Hal ini yang perlu dipahami oleh masyarakat
umum sehingga tidak perlu terburu-buru menyimpulkan bahwa kejadian serius tersebut pasti disebabkan oleh vaksin Covid-19,” paparnya. (pr/kt1)
 
Redaktur: Faisal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.