Kamis, 18/07/2019 20:06 WIB | Dibaca: 264 kali

Pendidikan Karakter Pada Anak Usia Dini


Hajjah Yuliani Salisah, M.Pd. Foto: ist

Oleh: Hajjah Yuliani Salisah, M.Pd*

Pendidikan dimaknai sebagai bimbingan atau pertolongan yang dilakukan dengan sengaja dan sungguh-sungguh oleh individu atau pihak lain yang dipandang lebih dewasa daripada orang yang diberi bimbingan atau pertolongan. Sedangkan pengertian pendidikan karakter adalah pendidikan yang bertujuan membentuk kepribadian individu, sehingga dapat memiliki budi pekerti, yang hasilnya akan tampak dalam tindakan nyata berupa tingkah laku yang jujur, disiplin, berkomitmen dan konsisten. Pendidikan karakter juga akan menghasilkan tingkah laku yang bertanggung jawab, ulet, menghormati orang lain, peka dan sukarela menolong, serta bertingkah laku dengan mengedepankan nilai-nilai moral. (KI Hajar Dewantara, 1954).

Regulasi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sisdiknas bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Mahas Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Anak usia dini adalah manusia yang masih kecil, dan yang dimaksud anak usia dini di sini adalah anak yang sedang mengalami masa kanak-kanak awal, yaitu yang berusia antara 2 sampai 6 tahun yang akan ditumbuhkan kemampuan emosinya agar setelah dewasa nanti berkemungkinan besar untuk memiliki kecerdasan (Bawani, 1990:67).

Menanamkan pendidikan karakter paling tepat diterapkan pada anaka usia dini, ini merupakan fondasi dan dasar dalam pembentukan pribadi bagi si anak, hal ini sangat penting, jika dalam pembentukan karakter keliru, maka berpotensi di masa dewasa akan bermasalah, begitu juga sebaliknya menanamkan karakter yang benar di usia dini maka, saat dewasa kepribadiannya pun akan menjadi baik. Penerapan pendidikan karakter yang utama berasal dari orang tua dan keluarga, ini merupakan pendidikan informal yang sangat ideal, baik pendidikan agama, pendidikan perilaku, karena secara tidak langsung akan tertanam dalam kehidupan anak di masa depan. Keteladanan orang tua melalui perilaku nyata dalam kehidupan sehari-hari berdampak positif jika contohnya benar, sebaliknya jika contohnya salah, maka anak akan mengikuti perilaku orang tua yang salah tersebut.

Secara kongkrit, fungsi pendidikan karakter yang pertama adalah untuk mengembangkan potensi dasar agar peserta didik berhati baik, perpikiran baik, dan berperilaku baik. Fungsi pendidikan karakter yang kedua  adalah memperkuat dan membangun perilaku peserta didik sebagai anak bangsa yang multikultur. Adapun fungsi pendidikan karakter yang ketiga adalah meningkatkan peradaban peserta didik sebagai anak bangsa yang kompetitif dalam pergaulan dunia. (Rini Sugiarti, 2017)

Investasi sumber daya manusia Indonesia adalah menanamkan karakter anak di usia dini, karena pendidikan karaktaer bersifat sepanjang hidup. Pendidikan karakter tidak hanya didapat dalam lingkungan informal saja, secara formal pun harus diperoleh dan implementasikan, secara formal didapat di sekolah, karena sekolah juga merupakan sumber belajar setelah keluarga. Pendidikan karakter bukanlah sekedar wacana tetapi realitas dalam implementasinya. Perlu sinergi antara orang tua dengan guru dalam membangun dan menerapkan pendidikan karakter anak, artinya penanaman pendidikan karakter yang sudah diberikan dan dijalankan di sekolah harus diterapkan juga di rumah dengan pengawasan orang tua, contoh adalah sikap kejujuran, disiplin, sopan, santun dan sebagainya.

Keteladanan dalam pendidikan merupakan metode yang sangat efektif dan sangat berpengaruh dalam mempersiapkan dan membentuk keimanan, amal ibadah dan akhlak anak yang diharapkan akan berpengaruh juga terhadap tumbuhnya ketaqwaan dalam diri sang anak yang tentunya akan mengandung di dalamnya yaki kecerdasan emosi. Dan untuk mewujudkan itu semua barang tentu pendidik yang dalam hal ini kedua orang tua sangat efektif untuk menanamkan peran suri teladan ini karena orang tua merupakan pendidik yang utama dan pertama bagi anak ketika lingkup pergaulan anak masih seluas lingkungan rumah. (Yasin Musthofa: 2007)

Masa depan Indonesia yang lebih baik tertumpu pada generasi saat ini, dimulai dari anak usia dini, pendidikan karakter menjadi salah satu yang harus diimplentasikan baik formal dan informal, karena pendidikan karakter bukan lagi wacana, slogan maupun jargon, tapi pendidikan karakter merupakan proses nyata. Indikator keberhasilan pendidikan karakter adalah jika bagi anak yaitu berkurangnya perilaku menyimpang pada anak. Keberhasilan di masa depan adalah berkurangnya kasus korupsi di Indonesia.

Formula khusus yang efektif dalam pendidikan karakter memang tidak dirumuskan secara spesifik, akan tetapi ada prinsip dasar yang dipegang dalam membentuk generasi yang lebih baik di masa mendatang, pendidikan karakter  dimulai dari keluarga, sekolah dan lingkungan masyarakat, itu semua perlu kesadaran semua pihak dan perlu disinergikan sehingga implementasinya lebih mudah dan efektif, harapannya generasi penerus yang akan datang lebih baik dan lebih maju dalam membangun Indonesia. (*)

*Penulis adalah Kepala Sekolah PG, TK dan TPA Islam Mellatena Semarang

 

 

   

  

 

  

 


 





Baca Juga