Senin, 13/05/2019 13:05 WIB | Dibaca: 246 kali

Ramadhan, Bulan Kaderisasi Taqwa


Mukharom. Foto:doc

Oleh: Mukharom*

Bulan Ramadhan merupakan bulan yang sangat istimewa dan dirindukan oleh ummat Rasulullah Muhammad Saw, karena di dalamnya terdapat malam yang nilainya lebih baik dari seribu bulan, keistimewaan yang lain dibandingkan bulan selain Ramadhan adalah diturunkannya Al Qur’an sebagai pedoman hidup, baik di dunia maupun di akhirat (QS. Al Baqarah: 185), kemudian di dalamnya penuh rahmah, maghfirah (ampunan) dan pembebasan api neraka, di sisi lain pahala dilipat gandakan tidak hanya 10 kali lipat tapi sampai 700 kali lipat sesuai dengan kehendak Allah Swt, sesuai dengan Hadist yang diriwayatkan oleh Muslim, Rasulullah bersabda “setiap amal anak Adam dilipatgandakan pahalanya, suatu kebaikan menjadi sepuluh kali lipat sampai tujuh ratus kali lipat, Allah Swt berfirman: kecuali puasa, puasa untukKu dan Akulah yang membalasnya”. Sungguh, bulan yang kedatangannya sangat dirindukan dan sebaliknya ditangisi kepergiannya oleh orang-oarang yang shaleh.

Tujuan puasa Ramadhan adalah mencapai derajat taqwa. Puasa adalah salah satu sarana untuk meningkatkan kualitas iman dan taqwa kita kepada Allah Swt, hal ini telah tercantum dalam Al Qur’an, Surat Al Baqarah Ayat 183 yang Artinya: Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertaqwa.

Taqwa secara etimologi berasal dari bahasa arab, yaitu dari fi’il ittaqa-yattaqi, yang artinya berhati-hati, waspada, takut. Sedangkan secara terminologi adalah takut kepada Allah dengan menjalankan segala perintahNya dan menjauhi segala laranganNya. Ibnu Katsir dalam tafsirnya menjelaskan arti dasar taqwa yaitu menjaukan diri dari dari segala sesuatu yang tidak disukaiNya. Di dalam Al Qur’an kata taqwa ditemukan sebanyak 259 kali dengan derivasi dan makna yang beragam. Sebagai contoh bertaqwa dari maksiat, maksudnya waspada dan takut terjerumus dalam maksiat. Hal ini mengandung arti bahwa esensi taqwa adalah tidak hanya membahas soal ibadah ritual saja akan tetapi bisa dalam aplikasi muamalah, bergaul dan ajaran untuk melakukan kebaikan-kebaikan antar sesama manusia dengan mengharap ridlo Allah SWT, disisi yang lain taqwa berorientasi guna mencegah manusia untuk menghidari dari hal-hal yang dilarang oleh Allah karena takut akan dosa dan azab Allah. Oleh karena itu bagi orang yang dapat menjalankannya akan mulia di sisi Allah, sesuia dengan firmanNya “Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa di antara kalian” (QS. Al Hujurat: 13).

Adapun karakter orang bertaqwa telah digambarkan dalam Al Qur’an surat Al Baqarah Ayat 2 sampai dengan 4, karakter orang bertaqwa diantara adalah menafkahkan sebagian rizqinya. Dalam bulan ramadhan ini dianjurkan untuk meningkatkan ibadah dalam bentuk sosial, dengan melatih kesalehan sosial, diharapkan fakir miskin dapat merasakan kepedulian yang disalurkan oleh kaum berada atau mampu secara harta benda. Membangun kesalehan sosial perlu dilatih sejak dini, artinya melatih rasa peduli bagi sesama harus diajarkan dari anak-anak, sehingga kelak dewasa akan terbiasa membantu antar sesama. Kesadaran ini perlu ditumbuhkan dan dibangun oleh individu maupun kelompok, dalam hal ini adalah instansi atau lembaga swadaya dengan tujuan mengorganisir untuk membantu sesama.

Sinegisitas antara membangun kesalehan spiritual dan kesalehan sosial harus secara bersama-sama, tidak dipisahkan, jika tidak seiring maka akan timpang, karena implentasi kesalehan spiritual adalah dalam bentuk sosial, sedangkan kesalehan sosial bagian dari ajaran agama secara spiritual, hal ini sesuai dengan Al Qur’an Surat Al Baqarah Ayat 3 yang artinya “(yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka” dalam konteks ayat ini sudah jalas antara kesalehan spiritual/individual dan kesalehan sosial tidak dipisahkan, Allah memerintahkan untuk mendirikan shalat (kesalehan spiritual) kemudian memerintahkan untuk menafkahkan sebagian hartanya (kesalehan sosial). Kedua karakter tersebut merupakan bagian dari ciri-ciri orang bertaqwa.

Semoga kita dapat mengaplikasikan perintah Allah dengan sungguh-sungguh hanya mengharap ridlo Allah Swt, sehingga apa yang kita kerjakan, kebaikan yang telah diperbuat, amal ibadah yang senantiasa istiqamah, semuanya itu didasari iman, ikhlas dan tidak mengharapkan imbalan dari makhluk, namun semata-mata bentuk ketaatan dan tunduk atas perintahNya dan masuk kategori sebagai hamba yang muttaqin. (*)

*Dosen Fakultas Hukum Universitas Semarang (USM) dan Mahasiswa Program Doktor Ilmu Hukum (PDIH) Universitas Diponegoro (UNDIP) Semarang


 





Baca Juga